BUKAN Anti Semit dalam Payitaht Abdul Hamid: Abdul Hamid Melawan Konspirasi Tanah Baru Israel

Orang-orang Yahudi menyebar ke seluruh dunia setelah orang-orang Romawi membakar Yerusalem pada tahun 70 M. Mereka harus menanggung siksaan ke mana pun mereka pergi. Sejak hari-hari itu, mereka telah menunggu penyelamat, seorang mesias, yang akan mengumpulkan mereka di bawah satu tempat yang baik. Karena kedatangan mesias yang telah lama ditunggu-tunggu ini tertunda, beberapa idealis Yahudi dimobilisasi untuk mendirikan negara Israel. Kelompok yang berkumpul di Basel, Swiss, pada tahun 1897 disebut Zionis, setelah Gunung Sion di mana Prophet Salomon’s Beth ha-Mikdas (Masjid Al-Aqsa) didirikan.

Wilayah yang dijanjikan

Zionis meminta bantuan Kerajaan Inggris, yang merupakan negara paling kuat pada saat itu, tetapi tuntutan mereka tidak ditanggapi dengan serius. Saat itu kerajaan Inggris yang saat ini mendapatkan kekuaatan besar, menawarkan mereka wilayah, seperti Uganda, Siberia dan Siprus, namun mereka tidak setuju. Mereka menginginkan Palestina, rumah bagi ratusan ribu orang Arab, yang merupakan tanah perjanjian yang disebutkan dalam Taurat.

Pemerintah Ottoman mengambil beberapa tindakan pencegahan terhadap gerakan ini yang mengancam integritas teritorialnya. Pada tahun 1871, jauh sebelum Zionis mengambil tindakan, Ottoman menyatakan 80 persen dari Palestina sebagai milik negara. Setelah suksesi Sultan Abdülhamid II, ia meningkatkan langkah-langkah pencegahan terhadap pemukiman Yahudi di Palestina. Pada tahun 1883, ia membatasi akuisisi tanah Palestina dan memutuskan untuk mengambil sendiri wilayah strategis tersebut.

Pada tahun 1900, Sultan Abdülhamid II membatasi masa tinggal orang Yahudi di wilayah Palestina hingga 30 hari. Dia lebih lanjut melarang akuisisi wilayah kepada orang Yahudi asing di Kekaisaran Ottoman, termasuk Palestina. Dinyatakan bahwa Kekaisaran Ottoman bukanlah daerah pemukiman bagi orang-orang yang diasingkan dari Eropa.

Tidak ada ruang untuk persetujuan

Penduduk asli Budapest Theodor Herzl, pemimpin gerakan Zionis, meminta audiensi dengan Sultan Abdülhamid II. Ketika permintaan ini ditolak, ia menyampaikan tawarannya kepada Sultan melalui teman dekatnya, Phillip Newlinsky dari Polandia, pada Mei 1901. Mereka menawarkan untuk membayar hutang luar negeri Ottoman dan untuk memberikan propaganda bagi Sultan Ottoman di Eropa dengan imbalan membuka tanah Palestina ke pemukiman Yahudi dan mengalihkan pemerintahan kepada orang-orang Yahudi.

Sultan menolak tawaran ini dengan pepatah terkenal: “Saya tidak akan menjual apa pun, bahkan tidak satu inci pun dari wilayah ini karena negara ini bukan milik saya tetapi milik semua Ottoman. Orang-orangku memenangkan tanah-tanah ini dengan darah mereka. Kami memberikan apa yang kami miliki dengan cara kami mendapatkannya sejak awal.” Herzl mengulangi tawarannya sekali lagi pada tahun berikutnya, tetapi jawabannya sama.

Penting untuk dicatat bahwa Sultan Abdülhamid II tidak melakukan gerakan antisemitisme (lihat video di FB ANCA). Dia dikenal melakukan dengan pendekatan yang realistis daripada emosional terhadap suatu masalah. Antisemitisme tidak memiliki tempat dalam budaya Muslim-Turki. Semua tindakan pencegahan yang diambil selama periode tersebut adalah untuk integritas negara bukan komunitas tertentu. Saat itu, Kekaisaran Ottoman adalah rumah bagi populasi Yahudi terbesar di dunia, yang hidup bebas. Thessaloniki, yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Ottoman, saat itu adalah kota Yahudi terbesar di dunia.

Langkah kedua

Orang-orang Turki Muda yang melengserkan Sultan Abdülhamid II pada tahun 1909 mengasingkan sultan ke Thessaloniki dan memenjarakannya di rumah seorang bankir Yahudi bernama Allatini. Semua wilayah yang dimiliki oleh sultan dinasionalisasi dan orang Yahudi diizinkan untuk menetap di Palestina oleh Turki Muda. Sementara mereka menyinggung semua komunitas Ottoman dengan politik Turkifikasi mereka, mereka menggosok siku dengan orang-orang Yahudi karena mereka membantu Turki Muda merebut kekuasaan.

Ada banyak orang Yahudi, Freemason, dan Sabataist di antara kaum Turki Muda. Salah satunya, bankir Yahudi dan freemason Emmanuel Carasso, adalah teman Wazir Agung Talat Pasha dan anggota delegasi yang menyatakan kepada Sultan Abdülhamid II sebagai pencabutannya. Wakil Thessaloniki Carasso adalah orang yang paling berkuasa pada masanya dan juga penyelenggara migrasi Yahudi ke Palestina. Kaum Muda Turki membayar hutang mereka dengan membantu Carasso melipatgandakan kekayaannya dan memungkinkannya untuk melakukan pasar makanan gelap selama Perang Besar.

Kelompok itu membuat kesepakatan dengan Menteri Luar Negeri Inggris saat itu Arthur Balfour pada tahun 1917. Dengan Deklarasi Balfour, Kerajaan Inggris memberikan lampu hijau kepada negara Yahudi di tanah Palestina. Ketika tentara Ottoman di bawah komando Mustafa Kemal dikalahkan di Suriah, Palestina diduduki oleh Inggris pada tahun 1918.It merupakan prinsip umum bahwa pasukan pendudukan tidak diizinkan untuk mengambil tindakan terhadap properti pribadi: Hanya tanah milik negara yang berpindah tangan. Oleh karena itu, tanah-tanah yang dimiliki oleh Sultan Abdülhamid dan direbut oleh Turki Muda diambil alih oleh Inggris. Setelah pendudukan Inggris, pemukiman Yahudi di Palestina meningkat. Sekarang, orang-orang Yahudi juga dapat membeli tanah. Orang-orang Arab terpaksa menjual tanah mereka karena mereka secara ekonomi berada di bawah tekanan dan dirugikan.

Masa-masa sulit

Dalam sebuah surat dari Sultan Abdülhamid II, yang menjadi anggota Shadhili Tariqa kepada Syekh Shadhili Abu’Shamat Mahmud, yang berasal dari 22 September 1913, Sultan Abdülhamid mengatakan: “Saya berhenti menjadi khalifah karena penindasan dan ancaman oleh turki muda. Kelompok ini bersikeras bahwa saya menyetujui pembentukan negara Yahudi di Palestina. Saya menolak proposisi ini.

Mereka akhirnya menawarkan 150 juta keping emas Inggris. Saya menolak ini juga dan saya mengatakan kepada mereka: ‘Saya tidak akan pernah setuju dengan Anda bahkan jika Anda tidak menawarkan 150 juta emas Inggris tetapi semua emas di seluruh dunia. Saya melayani komunitas Muslim selama lebih dari 30 tahun. Saya tidak mengecewakan nenek moyang saya. Setelah tanggapan terakhir saya, mereka menyetujui penebusan saya dan mengirim saya ke Thessaloniki. Saya berdoa kepada Allah, saya tidak menerima untuk mendirikan negara baru di tanah Palestina di Negara Ottoman dan komunitas Islam.”

Pada tahun 1947, lebih dari setengah populasi di Palestina adalah orang Yahudi dan sebagian besar wilayah itu adalah milik mereka. Langkah selanjutnya adalah kemandirian. Beberapa geng Yahudi memaksa Inggris untuk mengevakuasi daerah tersebut. Keputusan yang keluar dari referendum adalah untuk mendirikan negara Yahudi dan PBB mengkonfirmasi hal ini pada tahun 1948. Pemerintah Ankara termasuk yang pertama menerima keputusan tersebut.

Negara baru ini dinamai Israel yang kaisarnya adalah Nabi Daud. Israel adalah nama Nabi Yakub, seorang bapa bangsa Israel. Pada bendera Israel, Bintang Daud terlihat di antara dua garis biru, yang melambangkan Laut Mediterania dan Sungai Yordan. Sejumlah besar orang Arab di sana memutuskan untuk berimigrasi dan hidup dalam kondisi sulit di tempat penampungan. Tanah mereka diserahkan kepada orang Yahudi.

Tentara Arab sekutu dikalahkan melawan Israel pada tahun 1948, 1967 dan 1973. Rusia berada di pihak Arab dan sejumlah negara Arab menjadi negara satelit bagi Rusia. Saat itulah pandangan Sultan Abdülhamid dipuji sekali lagi. Dia tetap menjadi sosok yang dicintai di negara-negara Arab dengan namanya disebutkan dalam doa Jumat.

***

Abdul Hamid melawan Konspiraso Tanah Baru Israel

Salah satu scene dalam serial Payitaht Abdul Hamid dimana beliau melwan konspirasi tanah baru Israel. Berkisah pada tahun 1896 ketika Sultan Abdul Hamid membuka dan membahas rencana Israel membuat tanah baru untuk warga Yahudi di sepanjang sungai Nil dan Eufrat.

Abdul Hamid dinilai sebagai representasi Erdogan di dunia nyata yang bersumpah bahwa selama punya kekuatan dia akan melawan ‘iblis’ ini.

Link Video:

Berikut narasi dari Abdul Hamid dalam video di atas

The European Jews got togehter secretly and they elected a journalist called Theodor Hertzel as the new leader of the Jewish Congress, He said that within 5 years the Jewish State will be established, They have decided to create a bank with them money collected from Jewish laborers. The collected money initially may not be much but with the market manipulations it should be multiplied.

What is bothering out sovereign?

if the drawing had just a Star of David it would not have bothered us, but the two lines, the one on the bottom and the one on the top: One is the Nile and the other is the Euphrates

Which means this is the flag of the Great Nation of Israel that they want to establish on our lands. Here is the new eorld order called the Global Monarchy which the British want to create They intend to destroy the Ottoman and create a new order and here is the new fortress of this new World. There is only one reason to add power and meaning to this Jewish State. To be the fortress of the Global monarch.

Your Highness, who is going to prevent this?

As long as God grands me life, it will be I and my nation that will stop them

Who is the king [chess analogy] of this new order

The Queen of England. Bigger than Queen. More important than the Queen. We will find him

How about the pawn [chess analogy]

That is why we created that fake poisoning story. To find the traitor among us.

Sumber: DailySabah dan Film Payitaht Abdul Hamid

Share your love
Jumal Ahmad
Jumal Ahmad

Jumal Ahmad Ibnu Hanbal menyelesaikan pendidikan sarjana pada jurusan Pendidikan Agama Islam dan Magister Pengkajian Islam di SPS UIN Jakarta. Aktif di lembaga Islamic Character Development dan Aksi Peduli Bangsa.

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

5 Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDID