Uni Emirat Arab Luncurkan JAIS, Tool AI Bahasa Arab Berkemampuan Superkomputer

JAIS Arabic ChatGPT – Uni Emirat Arab (UEA) adalah negara di Timur Tengah yang ingin menjadi negara dengan kecerdasan buatan (AI) terkemuka di 2031. Di pemerintahannya, kini ada Menteri pertama di dunia untuk kecerdasan buatan yaitu Omar bin Sultan al-Olama, dia ditugaskan untuk meluncurkan strategi negara Arab yang kaya minyak di bidang yang menyentuh segala hal mulai dari ucapan dan pengenalan wajah hingga perdagangan dan mobil otomatis.

Dalam mengembangkan AI, G42, perusahaan kecerdasan buatan dan komputasi awan yang berbasis di Abu Dhabi, dan Mohamed bin Zayed University of Artificial Intelligence (MBZUAI) telah bermitra dengan konsorsium insinyur, peneliti, dan startup chip AI yang berbasis di Silicon Valley, Cerebras, untuk mengatasi kurangnya model bahasa besar yang tersedia dalam bahasa Arab.

G42, didirikan pada tahun 2018, berbasis di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA) berfokus pada pengembangan industri AI di sektor pemerintah, perawatan kesehatan, keuangan, minyak dan gas, penerbangan, dan perhotelan.

Cerebras, didirikan pada tahun 2016 dan berbasis di Los Altos, California. Berspesialisasi dalam pengembangan dan pembuatan sistem komputer kecerdasan buatan (AI) berkinerja tinggi yang digunakan oleh organisasi seperti Argonne National Laboratory, Lawrence Livermore National Laboratory, dan Pittsburgh Supercomputing Center untuk mempercepat AI mereka penelitian dan Pengembangan.

Aplikasi AI generatif/ ChatGPT ini disebut dengan JAIS, yang diambil dari nama gunung tertinggi di Uni Emirat Arab. Jais adalah model bahasa besar bilingual pertama yang dirilis dari Timur Tengah. Ini dirancang untuk digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk terjemahan mesin, pembuatan teks, dan menjawab pertanyaan.

Timothy Baldwin, profesor di Universitas Kecerdasan Buatan Mohamed bin Zayed, menjelaskan bahwa Jais telah dilatih dengan dengan 13 miliar parameter dan dilatih pada kumpulan data besar teks Arab dan Inggris, termasuk kode komputer. Karena data bahasa Arab tidak cukup untuk melatih model seukuran Jais. Kode komputer dalam data bahasa Inggris memainkan peran penting dan membantu melatih kemampuan model.

Andrew Jackson dari G42’s Inception mencatat bahwa sebagian besar model bahasa besar (LLM) fokus pada bahasa Inggris, meskipun bahasa Arab menjadi salah satu bahasa utama dunia. Dia bertanya mengapa komunitas berbahasa Arab tidak boleh memiliki LLM.

Sementara LLM canggih yang ada seperti ChatGPT OpenAI, PaLM Google, dan LLaMA Meta dapat memahami dan menghasilkan teks Arab, Jackson berpendapat bahwa komponen bahasa Arab dalam model ini sangat baik.

Presiden sekaligis Profesor Universitas MBZUAI, Eric Xing mengatakan, “Mengembangkan LLM Arab berkaliber tinggi seperti ini menuntut penelitian AI mutakhir di samping pemahaman mendalam dalam nuansa bahasa Arab, keragaman dan warisannya, dan semakin pentingnya LLM di semua lapisan masyarakat. Berkat penelitian dan kemitraan kami dengan Inception dan organisasi regional dan global terkemuka lainnya, MBZUAI akan terus merintis LLM yang efisien, efektif, dan akurat. “

Sumber: propakistani.pk, mbzuai dan sumber lainnya.

Share your love
Jumal Ahmad
Jumal Ahmad

Jumal Ahmad Ibnu Hanbal menyelesaikan pendidikan sarjana pada jurusan Pendidikan Agama Islam dan Magister Pengkajian Islam di SPS UIN Jakarta. Aktif di lembaga Islamic Character Development dan Aksi Peduli Bangsa.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDID