Ramadan, Bulan Mengasah ‘Gergaji’

AHMADBINHANBAL.COM – Semakin sering kita mengasah gergaji, semakin mudah kita memotong kayu yang kita inginkan. Sebaliknya, semakin malas dan jarang kita mengasah gergaji tersebut, semakin sulit kita memotong kayu ini.

Begitulah kehidupan ini, selama 11 bulan kita melakukan tugas dan kewajiban kita, seperti seorang tukang kayu yang memotong kayu setiap hari. Bulan Ramadan, kita manfaatkan untuk mengasah gergaji hidup kita, agar setelah bulan puasa, kita benar-benar tajam lagi. Dengan puasa, kita tidak hanya mendapatkan badan yang sehat karena pikiran, hati, dan jiwa kita kembali kepada keadaan yang benar-benar fitrah.

Ramadan bagi sebagian orang yang sibuk berdakwah (da’i) adalah waktu paling sibuk dari bulan lainnya, bisa jadi dalam sehari dia akan menerima kajian subuh, kajian zuhur, kajian berbuka dan belum lagi permintaan menjadi imam salat tarawih. Sungguh sangat sibuk, saya pun pernah melihat fenomena ini ketika menemani seorang ustadz dakwah di bulan Ramadan, super sibuk.

Maka sebenarnya Ramadan adalah bulan mengasah gergaji. Gergaji yang tumpul karena terlalu banyak mengasah. ‘Pengasah (dai)’ juga perlu diasah untuk kebaikan bersama.

Mengasah gergaji untuk penceramah/dai ini memang agak sulit situasinya, terlebih lagi, amplop yang lumayan.

Namun, jika kita berkaca kepada ulama dahulu, akan kita dapatkan contoh bagaimana mereka memanfaatkan kehadiran bulan suci ini dengan lebih mendekat kepada Al-Quran.

Disebutkan dalam kitab Lathaif al-Ma’arif.

و كان قتادة يدرس القرآن في شهر رمضان

Imam Qatadah mengajar al-Quran dalam bulan Ramadan.

و كان الزهري إذا دخل رمضان قال : فإنما هو تلاوة القرآن و إطعام الطعام

Apabila masuk bulan Ramadan. Imam az-Zuhri berkata: Sesungguhnya ia (bulan) tilawah al-Quran dan memberi makan.

قال ابن عبد الحكم : كان مالك إذا دخل رمضان يفر من قراءة الحديث و مجالسة أهل العلم و أقبل على تلاوة القرآن من المصحف

Ibn Abdil Hakim berkata: Apabila masuk Ramadan, Imam Malik akan meninggalkan majlis bacaan hadis dan majlis-majlis ulama’, dan memfokuskan kepada membaca al-Quran dengan melihat mushaf.

قال عبد الرزاق : كان سفيان الثوري : إذا دخل رمضان ترك جميع العبادة و أقبل على قراءة القرآن

Abdul Razak berkata: Imam Sufyan al-Thauri akan meninggalkan ibadah yang lain dan memfokuskan kepada membaca al-Quran apabila masuknya Ramadan.

و كانت عائشة رضي الله عنها تقرأ في المصحف أول النهار في شهر رمضان فإذا طلعت الشمس نامت

‘Aisyah radiallahu ‘anha akan membaca al-Quran dengan melihat mushaf pada awal siang di bulan Ramadan. Apabila matahari sudah meninggi, beliau akan tidur.

و قال سفيان : كان زبيد اليامي إذا حضر رمضان أحضر المصاحف و جمع إليه أصحابه

Sufyan berkata: Apabila tibanya Ramadhan, Zubaid al-Yamiy akan membawa mushaf al-Quran dan mengumpulkan sahabat-sahabatnya.

Kesemua ini adalah proses mengasah gergaji iman agar kelak semakin tajam menghadapi kerasnya dunia di 11 bulan selanjutnya.

Jumal Ahmad | Islamic Character Development

Share your love
Jumal Ahmad
Jumal Ahmad

Jumal Ahmad Ibnu Hanbal menyelesaikan pendidikan sarjana pada jurusan Pendidikan Agama Islam dan Magister Pengkajian Islam di SPS UIN Jakarta. Aktif di lembaga Islamic Character Development dan Aksi Peduli Bangsa.

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDID