Ramon Llull dan Pohon Pengetahuan (Tree of Knowledge)

Biografi Ringkas

Sekitar tahun 1232/33 M, ahli filsafat dan logika dan penulis Catalan, Ramon Llull dilahirkan. Orang tuanya adalah Amat Llull dan Isabel D’Erill, keduanya orang elit Barcelona. Ramon Llull putra seorang ksatria Catalan yang bertempur di bawah James I dari Aragon untuk Reconquista Kepulauan Balearic yang dikuasai Saracen.

Sejak kecil dia dibesarkan kalangan bangsawan. Hubungannya yang dekat dengan istana memungkinkan dia untuk menduduki posisi pelayan di kamar bayi Jaime II, calon raja. Llull, sampai saat itu, mengabdikan diri untuk pekerjaannya di dalam istana.

Menikah dengan Blanca Picany, yang berasal dari kaum bangsawan, dan mendapatkan karunia dua orang anak. Namun pernikahannya tidak berjalan harmonis sehingga Ramón menjalani kehidupan yang kacau.

Dalam kehidupannya yang kacau itu, pada tahun 1263 ketia ia berumur 32 tahun, ia bermimpi melihat Kristus yang disalib di sampingnya dan menurut kisahnya dia memintanya untuk meninggalkan kehidupan yang dipimpinnya, dan mengikutinya.

Hal ini membawa Llull kepada perubahan radikal dalam hidupnya. Dia melakukan perjalanan ziarah dan pendidikan, ke dunia Arab, melanjutkan pendidikannya, belajar bahasa Arab dan menempatkan puisinya untuk melayani iman Katolik.

Llull segera menjadi sarjana terkenal dan orang kepercayaan James II dari Mallorca, yang dibesarkannya, mengajar di Sorbonne di Paris dan mengambil bagian dalam Konsili Vienne. Di sana ia mendukung pendirian kursi (chairs) untuk bahasa Ibrani, Arab dan Kasdim (= Gereja Lama Suriah) di universitas Paris, Oxford, Bologna dan Salamanca, yang membuatnya menjadi pendiri Orientalisme Eropa Barat.

Pada tahun 1276 Ramon Llull mendirikan sekolah misi di Biara Miramar di Valldemossa, tujuannya untuk mempersiapkan para misionaris guna menjangkau orang-orang melalui iman kepada Yesus, khususnya orang-orang Arab..

Tahun 1314 ia melakukan perjalanan ke Tunis atas nama James II. Di Afrika Utara, di samping kegiatan diplomatik dan sastranya, ia melanjutkan program kristenisasi.

Seni dan Ilmu untuk Membedakan Kebenaran dan Kebohongan

Lull aktif sebagai misionaris di seluruh kawasan Mediterania demi misi Kristus. Dia juga mengajar di universitas Paris dan Montpellier. Dia sangat terpengaruh oleh tiga budaya: Kristen, Islam dan Yahudi.

Dia menulis sebagian besar dari lebih dari 280 karyanya dalam bahasa Latin dan Catalan. Hal ini membuat Llull sebagai pendiri sastra Catalan. Karya-karya Arabnya telah hilang. Lull menyebut logika sebagai seni dan ilmu untuk membedakan kebenaran dan kebohongan. Dengan bantuan pikiran, menerima kebenaran dan menolak kebohongan.

Ars Magna/ Seni Hebat

Ars magna atau “Seni Hebat” adalah nama dari sebuah sistem filsafat yang diciptakan oleh Ramon Llull, dan dimaksudkan sebagai alat untuk argumentasi rasional dan konversi orang-orang non-Kristen ke Kristen.

Ars Magna terdiri dari sejumlah prinsip atau konsep, yang didefinisikan dan dikombinasikan melalui penggunaan empat gambar atau diagram utama. Gambar-gambar ini memungkinkan manipulasi simbol dan pembentukan kombinasi logis dan silogisme.  

Ars Magna dianggap sebagai salah satu upaya pertama untuk memformalkan bahasa, proses berpikir, dan menciptakan dasar untuk diskusi rasional

Salah satu pembahasan dalam Ars Magna adalah tentang Arbor scientiae (“The Tree of Knowledge”)

Pohon Pengetahuan

Ramon Llull secara sistematis menyusun buku Arbre de Filosofia de Amor atau The Tree of Science. Ia menggunakan alegori pohon; metafora ini pertama kali diperkenalkan pada sejarah sains sekitar tahun 1240 oleh Petrus Hispanus dengan istilah Arbor porphyriana (Tree of Knowledge).

Tujuan Lull adalah untuk mengorganisir pengetahuan ke dalam diagram matematika untuk menulis karya yang akan mengubah Muslim dan Yahudi untuk masuk ke Kristen. Naskah ini adalah saksi penting dari pemikiran Lull karena mencakup teks-teks Tree of Philosophy of Love, the Song of Ramon, dan The Book of the Gentile dan the Three Wise Men, yang semuanya ditulis dalam Catalan.

Di Llull, empat belas pohon mewakili bidang keberadaan seperti elemen, botani, hewan, persepsi sensorik, imajinasi, moralitas, ilmu sosial, dll.; Di dua pohon lain, area ini diilustrasikan oleh contoh (salinan) dan peribahasa (bonmut). Setiap pohon memiliki struktur internal tujuh bagian, yang terdiri dari akar, batang, cabang, ranting, daun, bunga dan buah-buahan.

Kitab Orang Kafir dan Tiga Orang Bijak

Kitab Orang Kafir dan Tiga Orang Bijak atau Book of the Gentile and the Three Wise Men adalah buku Ramon Llul yang ditulis antara 1274 dan 1276. Ini adalah karya yang membela dengan argumen rasional dan historis ajaran agama Kristen.

Karya ini berfokus pada percakapan tentang agama-agama lain yang ada pada saat itu, Yudaisme, Islam dan Kristen, dan pertukaran ide dari tiga orang bijak dari masing-masing agama dan orang yang tidak percaya tentang kebenaran dan kebohongan dari masing-masing keyakinan.

Orang Yahudi, Kristen dan Muslim menjelaskan kepada subjek tentang keberadaan keilahian tunggal atau Tuhan, serta tentang penciptaan dan kebangkitan.

Aspek mencolok dari buku ini adalah kenyataan bahwa Llull berulang kali menggambarkan prinsip-prinsip dasar hukum Musa, yang merujuk pada orang pertama di Israel menurut Alkitab dan Islam yang ini tidak biasa pada masanya.

Buku ini juga secara tidak langsung menggambarkan bagaimana orang Yahudi, Kristen dan Muslim berasal dari “trees of virtue/pohon kebajikan” yang sama

the Gentile and the Three Wise Men
the Gentile and the Three Wise Men

Neo Platonis

Ramon Lull tertarik pada filsafat Arab, terutama aliran Neoplatonisme, yang merupakan pengembangan dari pemikiran Plato dan Aristoteles. Sistem ini sangat bertentangan dengan arus utama skolastik saat itu.

Ramon Lull menulis beberapa karya yang berisi ringkasan dan adaptasi dari karya-karya filsuf Muslim, seperti al-Ghazali, Ibn Sina, dan Ibn Rushd.

Ramon Lull juga mencoba untuk menggabungkan ajaran-ajaran Neoplatonisme dengan doktrin Kristen, dengan tujuan untuk mengubah orang-orang non-Kristen dengan cara rasional bisa masuk ke kristen.

Melalui kemampuan bahasanya, Llull memiliki akses langsung ke dunia pemikiran Arab dan mengadopsi sikap terhadap Islam yang sangat toleran pada masanya.

Pengaruh Al-Ghazali terhadap Ramon Llull

Compendium Logicae Algazelis bukti kuat pengaruh Al-Ghazali terhadap Ramon Llull. Buku ini merupakan ringkasan dan adaptasi dari bagian pertama dari Maqāsid al-falāsifa (Tujuan-tujuan Para Filsuf) karya al-Ghazali. Ditulis pada tahun 1271 atau 1272 di Montpellier, Prancis sebagai salah satu karya awalnya yang menunjukkan pengaruh kuat dari filsafat Arab aliran Neoplatonisme.

Compendium Logicae Algazelis terdiri dari 14 bab, yang membahas berbagai topik logika, seperti definisi, pembagian, kategori, predikat, proposisi, silogisme, dan topik.

Llull mengikuti struktur dan isi dari Maqasid al-Falasifah, tetapi juga menambahkan beberapa komentar dan kritik sendiri, serta beberapa referensi ke karya-karya logika lainnya, seperti Organon karya Aristoteles dan Isagoge karya Porfirius.

Llull juga menggunakan beberapa istilah Latin yang tidak lazim, seperti “dignitas” untuk “praedikamentum” (kategori), “modus” untuk “praedicabilis” (predikat), dan “figura” untuk “praedicamentalis” (subkategori).

Lullisme dan Akhir Kehidupannya

Ajaran Lull telah menjadi kontroversial selama hidupnya. Kemudian gerakan lullisme berkembang di sekitar murid-muridnya. Gereja Roma menempatkannya pada indeks buku-buku terlarang dalam waktu yang lama.

Pada 1314, pada usia 82, Lull melakukan perjalanan lagi ke Afrika Utara di mana ia dilempari batu oleh kerumunan Muslim yang marah di kota Bougie . Pedagang Genoa membawanya kembali ke Mallorca, dan ia meninggal di rumahnya di Palma pada tahun berikutnya.

Meskipun tanggal kematiannya adalah 29 Juni 1315, dokumen terakhirnya, yang berasal dari Desember 1315, dan penelitian terbaru menunjukkan pada kuartal pertama tahun 1316 sebagai tanggal kematian yang paling mungkin.

Hari LLull

Sebagai pengakuan atas berbagai kontribusinya, Spanyol merayakannya setiap 27 November sejak tahun 2001, sebagai cara untuk menghormati dan berterima kasih kepada warisannya di dunia ilmu pengetahuan.

Di Spanyol, ada banyak lembaga pendidikan, teologi dan penelitian yang telah diciptakan untuk menghormatinya, dan terima kasih atas semua pengetahuannya, dan kontribusinya terhadap dunia saat ini.

Ramon Llull’s Tree of the Philosophy of Love – Facsimile Editions & Medieval Illuminated Manuscripts

Referensi:

Share your love
Jumal Ahmad
Jumal Ahmad

Jumal Ahmad Ibnu Hanbal menyelesaikan pendidikan sarjana pada jurusan Pendidikan Agama Islam dan Magister Pengkajian Islam di SPS UIN Jakarta. Aktif di lembaga Islamic Character Development dan Aksi Peduli Bangsa.

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDID