Sejarah Imam Husain dan Kesyahidannya

Sejarah Imam Husain – Bulan Muharram, bulan pertama dalam kalender Islam, membawa serta kenangan pengorbanan Imam Husain [radiallahu anhu], cucu Nabi Muhammad , keluarga dan teman-temannya yang mulia. Teks singkat ini mencerminkan kekaguman mendalam penulisnya terhadap Imam Husain [radiallahu anhu] dan wawasan tentang tragedi Karbala, alasan dan konsekuensinya. Disajikan dengan harapan dapat memupuk persatuan Islam dan cinta persaudaraan yang penulis cari dalam kata pengantarnya.

Imam Husain dan Kesyahidannya

Ketika kita mengundang orang asing atau tamu dan mengantar mereka keluar dari lingkaran keluarga, itu berarti curahan hati terbesar kita kepada mereka.

Peristiwa yang akan saya uraikan adalah beberapa insiden paling menyentuh dalam sejarah rumah tangga kita dalam aspek spiritual. Kami meminta saudara-saudara kami dari kepercayaan lain untuk datang, dan berbagi dengan kami beberapa pemikiran yang dimunculkan oleh acara ini.

Faktanya semua ahli sejarah menyadari bahwa kengerian yang terkait dengan peristiwa besar Karbela melebihi dari apa pun untuk menyatukan berbagai faksi yang bersaing yang sayangnya muncul pada tahap awal sejarah Muslim. Pepatah Persia kuno mengenai Nabi menyebutkan:

Tu barae wasl kardan amadi; – Ni barae fasl kardan amadi.

“Engkau datang ke dunia untuk bersatu, bukan untuk membagi.”

Itu dicontohkan dengan luar biasa oleh kesedihan, penderitaan dan akhirnya kesyahidan Imam Husain.

Pertama saya akan memberi gambaran tentang letak geografis dan latar belakang sejarah. Kemudian saya ingin secara singkat merujuk pada peristiwa nyata yang terjadi di Muharram, dan akhirnya menarik perhatian Anda pada pelajaran besar yang dapat kita pelajari.

Kota dan Makna Budaya

Pembangunan Kufah dan Basrah, dua pos terdepan khilafah Muslim, pada tahun ke-16 Hijriah, merupakan simbol yang memperlihatkan bahwa Islam sedang mendorong kekuatannya dan membangun peradaban baru, tidak hanya dalam arti militer, tetapi juga dalam moral, sosial, ilmu pengetahuan dan seni.

Kota-kota tua yang efektif tidak puas dengannya, sama seperti sistem lama dan tidak efektif yang digantikannya. Juga tidak puas dengan langkah pertama yang diambil. Itu selalu memeriksa, menguji, membuang, membentuk kembali hasil karyanya sendiri.

Selalu ada pihak yang ingin berdiri di atas cara lama, untuk merebut kota-kota seperti Damaskus yang sudah jadi, yang menyukai kemudahan dan jalan yang paling sedikit perlawanannya. Tetapi jiwa-jiwa yang lebih besar terbentang ke perbatasan baru – ide serta geografi.

Mereka merasa bahwa kursi tua itu seperti kayu mati yang berkembang biak dengan cacing dan kebusukan yang berbahaya bagi bentuk kehidupan yang lebih tinggi. Bentrokan di antara mereka adalah bagian dari tragedi Karbala.

Di balik pembangunan kota-kota baru seringkali muncul ide-ide baru. Karena itu, marilah kita memeriksa masalah ini sedikit lebih dekat. Ini akan mengungkapkan mata air tersembunyi dari beberapa sejarah yang sangat menarik.

Pergeseran Makkah dan Madinah

Kota-kota besar Islam pada saat kelahirannya adalah Makkah dan Madinah. Makkah, pusat ziarah Arab kuno, tempat kelahiran Nabi, menolak ajaran Nabi, dan mengusirnya. Penyembahan berhala itu efektif; eksklusivitas kesukuannya tidak berlaku; keganasannya terhadap Guru dari Cahaya Baru sudah tidak berlaku lagi.

Nabi mengibaskan debu dari kakinya, dan pergi ke Medina. Itu adalah kota Yathrib yang banyak airnya, dengan populasi Yahudi yang cukup besar. Ia menerima dengan penuh semangat ajaran Nabi; itu memberi suaka kepadanya dan para Sahabat dan Pembantunya. Dia menyusunnya kembali dan itu menjadi Kota Cahaya yang baru. Mekah, dengan dewa-dewa lamanya dan takhayul lamanya, mencoba menaklukkan Cahaya baru ini dan menghancurkannya. Kemungkinan manusia berpihak pada Mekah.

Tapi tujuan Tuhan menegakkan Cahaya, dan menaklukkan Mekah tua. Tetapi Nabi datang untuk membangun sekaligus menghancurkan. Dia menghancurkan paganisme lama, dan menyalakan suar baru di Mekah – suar persatuan Arab dan persaudaraan manusia.

Ketika kehidupan Nabi berakhir di bumi ini, rohnya tetap ada. Itu mengilhami rakyatnya dan memimpin mereka dari kemenangan ke kemenangan. Dimana kemenangan moral atau spiritual dan material berjalan beriringan, semangat manusia maju sepanjang garis.

Tetapi terkadang ada kemenangan materi, dengan kejatuhan spiritual, dan terkadang ada kemenangan spiritual dengan kejatuhan materi, dan kemudian kita mengalami tragedi.

Semangat Damaskus

Perpanjangan pertama Islam adalah menuju Suriah, di mana kekuasaan berpusat di kota Damaskus.

Di antara kota-kota hidup itu mungkin kota tertua di dunia. Bazaarnya dipenuhi oleh orang-orang dari segala bangsa, dan kemewahan dari semua bangsa siap diterima di sana.

Jika Anda datang ke barat dari gurun Suriah, kontrasnya lengkap, baik di negara maupun di masyarakat. Dari pasir gurun yang kering, Anda sampai ke air mancur dan kebun anggur, kebun buah-buahan, dan hiruk pikuk lalu lintas.

Dari Arab yang sederhana, kokoh, mandiri, jujur, Anda datang ke Suriah yang lembut, mewah, dan canggih. Kontras itu dipaksakan pada umat Islam ketika Damaskus menjadi kota Muslim. Mereka berada dalam suasana moral dan spiritual yang berbeda.

Beberapa menyerah pada pengaruh ambisi, kemewahan, kekayaan, kebanggaan ras, cinta kemudahan, dan sebagainya. Islam selalu berdiri sebagai juara dari nilai-nilai moral yang kokoh. Ia tidak menginginkan kompromi dengan kejahatan dalam bentuk atau bentuk apa pun, dengan kemewahan, dengan kemalasan, dengan godaan dunia ini. Itu adalah protes terhadap hal-hal ini.

Namun perwakilan dari protes itu melunak di Damaskus. Mereka meniru pangeran dekaden dunia alih-alih berusaha menjadi pemimpin pemikiran spiritual. Disiplin dilonggarkan, dan para gubernur bercita-cita menjadi lebih besar dari Khalifah. Ini berbuah pahit di kemudian hari.

Jerat Kekayaan

Sementara Persia masuk dalam orbit Muslim.

Ketika Madinah direbut pada tahun 16 Hijrah, dan pertempuran Jalula mematahkan perlawanan Persia, beberapa barang rampasan militer dibawa ke Madinah – permata, mutiara, rubi, intan, pedang emas dan perak.

Sebuah perayaan besar diadakan untuk menghormati kemenangan luar biasa dan keberanian tentara Arab.

Di tengah perayaan mereka menemukan Khalifah hari itu benar-benar menangis. Seseorang berkata kepadanya, “Apa! waktu yang menyenangkan dan engkau meneteskan air mata?” “Ya”, katanya, “Aku meramalkan bahwa kekayaan akan menjadi jerat, sumber keduniawian dan kedengkian, dan pada akhirnya menjadi malapetaka bagi umatku.”

Bagi orang Arab, di atas segalanya, kesederhanaan hidup, keterbukaan karakter, dan keberanian dalam menghadapi bahaya. Wanita mereka berkelahi dengan mereka dan berbagi bahaya mereka. Mereka bukanlah makhluk yang dikurung untuk kesenangan indera. Mereka menunjukkan keberanian mereka dalam pertempuran awal di sekitar kepala Teluk Persia.

Ketika kaum Muslim ditekan dengan keras, para wanita mereka mengubah skala menguntungkan mereka. Mereka membuat kerudung mereka menjadi bendera, dan berbaris dalam barisan pertempuran. Musuh mengira mereka sebagai bala bantuan dan meninggalkan lapangan. Jadi kekalahan yang akan datang berubah menjadi kemenangan.

Basrah dan Kufah

Di Mesopotamia, kaum Muslim tidak mendasarkan kekuasaan mereka pada kota-kota Persia tua dan kuno, tetapi membangun pos-pos baru untuk diri mereka sendiri.

Yang pertama mereka bangun adalah Basra di ujung Teluk Persia, pada tahun ke-17 Hijriah. Dan betapa hebatnya kota itu! Tidak hebat dalam perang dan penaklukan, tidak hebat dalam perdagangan dan perdagangan, tetapi hebat dalam pembelajaran dan budaya di hari terbaiknya, – sayang! juga hebat dalam semangat faksi dan kemerosotannya di hari-hari kemundurannya! Tetapi situasi dan iklimnya sama sekali tidak cocok dengan karakter Arab. Itu rendah dan lembab, lembab dan melemahkan.

Pada tahun yang sama orang-orang Arab membangun kota lain tidak jauh dari Teluk dan cocok untuk menjadi pelabuhan gurun pasir, seperti Kerbela sesudahnya. Ini adalah kota Kufah, dibangun pada tahun yang sama dengan Basrah, tetapi dalam iklim yang lebih kuat.

Itu adalah eksperimen pertama dalam perencanaan kota dalam Islam.

Di tengah adalah alun-alun untuk masjid utama. Alun-alun itu dihiasi dengan jalan-jalan yang teduh. Alun-alun lain ditetapkan untuk perdagangan pasar. Jalan-jalan semua ditata berpotongan dan lebarnya tetap.

Jalan raya utama untuk lalu lintas seperti yang mereka miliki (kita tidak boleh membayangkan jenis lalu lintas yang kita lihat di Charing Cross) dibuat selebar 60 kaki; jalan lintas lebarnya 30 kaki; dan bahkan jalur kecil untuk pejalan kaki diatur dengan lebar 10,5 kaki.

Kufah menjadi pusat cahaya dan pembelajaran. Khalifah Hazrat Ali tinggal dan meninggal di sana.

Rivalitas dan racun Damaskus

Tapi saingannya, kota Damaskus, digemukkan pada kemewahan dan kemegahan Bizantium.

Kemuliaan peradanya melemahkan fondasi kesetiaan dan kebajikan prajurit. Racunnya menyebar ke seluruh dunia Muslim. Gubernur ingin menjadi raja. Kemegahan dan keegoisan, kemudahan dan kemalasan dan pemborosan tumbuh sebagai kanker; anggur dan minuman keras, skeptisisme, sinisme dan kejahatan sosial menjadi begitu merajalela sehingga protes para hamba Tuhan ditenggelamkan dalam ejekan.

Mekah, yang seharusnya menjadi pusat spiritual simbolis, diabaikan atau tidak dihormati. Damaskus dan Suriah menjadi pusat keduniawian dan arogansi yang memotong akar dasar Islam.

Husain Menolak untuk tunduk pada Dunia dan Kekuasaan

Kami telah membawa kisah itu ke tahun ke-60 Hijriah. Yazid mengambil alih kekuasaan di Damaskus. Dia tidak peduli dengan cita-cita paling suci dari orang-orang. Dia bahkan tidak tertarik pada urusan administrasi bisnis biasa. Gairahnya berburu, dan dia mencari kekuatan untuk kepuasan diri. Disiplin dan penyangkalan diri, iman yang kuat dan usaha yang sungguh-sungguh, kebebasan dan rasa kesetaraan sosial yang telah menjadi kekuatan motif Islam, diceraikan dari kekuasaan.

Takhta di Damaskus telah menjadi takhta duniawi yang didasarkan pada ide-ide paling egois tentang peningkatan pribadi dan keluarga, alih-alih jabatan spiritual, dengan rasa tanggung jawab yang diberikan Tuhan. Kemerosotan moral menyebar di kalangan masyarakat.

Ada satu orang yang bisa membendung arus. Itulah Imam Husain. Dia, cucu Nabi, dapat berbicara tanpa rasa takut, karena rasa takut itu asing bagi sifatnya. Tetapi hidupnya yang tidak bercacat dan tidak bercela itu sendiri merupakan celaan bagi mereka yang memiliki standar lain. Mereka berusaha untuk membungkamnya, tetapi dia tidak dapat dibungkam. Mereka berusaha menyuapnya, tetapi dia tidak bisa disuap. Mereka berusaha untuk menghalangi dia dan membawanya ke dalam Kekuatan mereka.

Terlebih lagi, mereka ingin dia mengakui tirani dan secara tegas mendukungnya. Karena mereka tahu bahwa hati nurani orang-orang bisa terbangun kapan saja, dan menyapu bersih mereka kecuali orang suci itu mendukung tujuan mereka. Orang suci itu siap untuk mati daripada menyerahkan prinsip-prinsip yang dia pegang.

syahidnya imam husain

Berjalan dari kota ke kota

Madinah adalah pusat pengajaran Husain. Mereka membuat Medina tidak mungkin baginya. Dia meninggalkan Medina dan pergi ke Mekah, berharap dia akan ditinggalkan sendirian. Tapi dia tidak ditinggalkan sendirian.

Pasukan Suriah menyerbu Mekah. Invasi itu ditolak, bukan oleh Husain tetapi oleh orang lain. Karena Husain, meskipun yang paling berani, tidak memiliki tentara dan tidak memiliki senjata duniawi. Keberadaannya sendiri merupakan pelanggaran di mata musuh-musuhnya. Nyawanya dalam bahaya, dan nyawa semua orang yang terdekat dan tersayang baginya. Dia punya teman di mana-mana, tetapi mereka takut untuk berbicara. Mereka tidak seberani dia.

Tetapi di Kufah yang jauh, sebuah kelompok tumbuh yang mengatakan: “Kami muak dengan peristiwa ini, dan kami harus meminta Imam Husain untuk mengambil suaka bersama kami.” Jadi mereka mengirim dan mengundang Imam untuk meninggalkan Mekah, datang kepada mereka, tinggal di tengah-tengah mereka, dan menjadi guru dan pembimbing mereka yang terhormat.

Ingatan ayahnya diadakan dalam penghormatan di Kufah. Gubernur Kufah ramah, dan orang-orang ingin menyambutnya. Namun sayang, Kufah tidak memiliki kekuatan, keberanian, atau keteguhan. Kufah, secara geografis hanya 40 mil dari Kerbela, adalah tempat terjadinya tragedi Kerbela. Dan sekarang Kufah hampir hilang, dan Kerbela tetap sebagai peringatan abadi kesyahidan.

Undangan dari Kufah

Ketika undangan Kufah sampai kepada Imam, dia merenungkannya, menimbang kemungkinannya, dan berkonsultasi dengan teman-temannya.

Dia mengirim sepupunya Muslim untuk mempelajari situasi di tempat dan melaporkan kepadanya. Laporan itu menguntungkan, dan dia memutuskan untuk pergi. Dia memiliki firasat bahaya yang kuat.

Banyak teman-temannya di Mekah menasihatinya untuk tidak melakukannya.

Tapi bisakah dia meninggalkan misinya ketika Kufah menyerukannya?

Apakah dia orang yang harus dihalangi, karena musuh-musuhnya sedang merencanakan plot mereka untuknya, di Damaskus dan di Kufah?

Setidaknya, disarankan, dia mungkin meninggalkan keluarganya. Tetapi keluarga dan tanggungan langsungnya tidak mau mendengarnya. Itu adalah keluarga yang bersatu, unggul dalam kemurnian hidupnya dan dalam kebajikan rumah tangga dan kasih sayang rumah tangga. Jika ada bahaya bagi kepalanya, mereka akan membaginya.

Imam tidak melakukan kunjungan seremonial belaka. Ada pekerjaan yang bertanggung jawab untuk dilakukan, dan mereka harus berada di sisinya, untuk mendukungnya terlepas dari semua bahaya dan konsekuensinya. Kritik yang dangkal mencium ambisi politik dalam tindakan Imam.

Tetapi akankah seorang pria dengan ambisi politik berbaris tanpa pasukan melawan apa yang mungkin disebut negara musuh, merencanakan untuk membuatnya berkuasa, dan siap untuk menggunakan semua sumber daya mereka, militer, politik dan keuangan, untuk melawannya?

Perjalanan melalui padang pasir

Imam Husain meninggalkan Mekah menuju Kufah bersama seluruh keluarganya termasuk anak-anaknya yang masih kecil. Belakangan kabar dari Kufah sendiri sangat mencengangkan. Gubernur yang ramah telah digantikan oleh seseorang yang lebih siap untuk melaksanakan rencana Yazid. Jika Husain ingin pergi ke sana, dia harus pergi ke sana dengan cepat, atau teman-temannya sendiri akan berada dalam bahaya.

Di sisi lain, Makkah sendiri tak kalah berbahaya bagi dirinya dan keluarganya. Saat itu bulan September menurut kalender matahari, dan tak seorang pun akan menempuh perjalanan panjang di padang pasir dalam cuaca panas seperti itu, kecuali karena kewajiban.

Menurut kalender lunar itu adalah bulan haji di Mekah. Tapi dia tidak berhenti untuk naik haji. Dia mendorong, dengan keluarga dan tanggungannya, semuanya berjumlah sekitar 90 atau 100 orang, pria, wanita dan anak-anak. Mereka pasti pergi dengan pawai paksa melalui padang pasir. Mereka menempuh jarak 900 mil dari gurun dalam waktu kurang dari tiga minggu.

Ketika mereka datang beberapa mil dari Kufah, di tepi gurun, mereka bertemu orang-orang dari Kufah. Saat itulah mereka mendengar tentang pembunuhan mengerikan sepupu Husain, Muslim, yang telah dikirim sebelumnya. Seorang penyair yang datang menghalangi Imam untuk melangkah lebih jauh. “Karena,” katanya secara epigram, “jantung kota bersamamu tetapi pedangnya ada pada musuhmu, dan masalahnya ada pada Tuhan.”

Apa yang harus dilakukan? Tiga minggu perjalanan mereka dari kota yang mereka tinggalkan. Di kota yang mereka tuju, utusan mereka sendiri telah dibunuh dengan kejam begitu juga dengan anak-anaknya. Mereka tidak tahu bagaimana keadaan sebenarnya di Kufah saat itu. Tapi mereka bertekad untuk tidak meninggalkan teman-teman mereka.

Battle of Karbala
Oleh Tak diketahui – Islam Blog: Ashura, Domain Publik, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=52269468

Antara Menyerah atau Mati

Saat ini utusan datang dari Kufah, dan Imam Husain diminta untuk menyerah. Imam Husain menawarkan untuk mengambil salah satu dari tiga alternatif. Dia tidak menginginkan kekuatan politik dan tidak ada balas dendam.

Dia berkata, “Saya datang untuk membela rakyat saya sendiri. Jika saya terlambat, beri saya pilihan tiga alternatif: kembali ke Mekah; atau menghadapi Yazid sendiri di Damaskus; atau jika kehadiran saya tidak menyenangkan dia dan Anda. Saya tidak ingin menyebabkan perpecahan lagi di antara kaum Muslim. Biarkan saya setidaknya pergi ke perbatasan yang jauh, di mana, jika pertempuran harus dilakukan, saya akan berperang melawan musuh-musuh Islam.”

Setiap alternatif ini ditolak. Apa yang mereka inginkan adalah menghancurkan hidupnya, atau lebih baik lagi, membuatnya menyerah, menyerah pada kekuatan yang dia protes, menyatakan kepatuhannya kepada mereka yang menentang hukum Tuhan dan manusia, dan untuk menoleransi. semua pelanggaran yang mencemarkan nama Islam.

Tentu saja dia tidak menyerah. Tapi apa yang harus dia lakukan? Dia tidak punya tentara. Dia punya alasan untuk menduga bahwa banyak temannya dari tempat yang jauh akan berkumpul di sekelilingnya, dan datang dan membelanya dengan pedang dan tubuh mereka.

Tetapi waktu diperlukan, dan dia tidak akan mendapatkan waktu dengan berpura-pura patuh. Dia berbelok sedikit ke kiri, jalan yang akan membawanya ke Yazid sendiri, di Damaskus. Dia berkemah di dataran Kerbela.

Air terputus, Pengabdian dan Ksatria

Selama sepuluh hari pesan lewat bolak-balik antara Kerbela dan Kufah. Kufah menginginkan penyerahan dan pengakuan. Itu adalah satu hal yang tidak bisa disetujui oleh Imam. Setiap alternatif lain ditolak oleh Kufah, di bawah instruksi dari Damaskus.

Sepuluh hari yang menentukan itu adalah sepuluh hari pertama bulan Muharram tahun 61 Hijriah. Krisis terakhir adalah pada hari ke-10, hari Asyura, yang kita peringati. Selama tujuh hari pertama, berbagai macam tekanan diberikan kepada Imam, tetapi kehendaknya tidak fleksibel. Ini bukan masalah pertarungan, karena hanya ada 70 orang melawan 4.000 orang. Kelompok kecil itu dikepung dan dihina, tetapi mereka bersatu begitu kuat sehingga mereka tidak dapat dilukai.

Pada hari ke-8 pasokan air terputus. Sungai Efrat dan sungai-sungainya yang melimpah terlihat, tetapi jalannya terhalang. Keajaiban keberanian dilakukan dalam mendapatkan air. Tantangan dibuat untuk pertempuran tunggal menurut kebiasaan Arab. Dan musuh setengah hati, sementara orang-orang Imam berperang dengan penghinaan terhadap kematian, dan selalu menghitung lebih banyak orang daripada mereka yang kalah.

Pada malam hari ke-9, putra kecil Imam sakit. Dia demam dan sekarat karena kehausan. Mereka mencoba mengambil setetes air. Tapi itu ditolak mentah-mentah dan jadi mereka membuat tekad bahwa mereka akan, daripada menyerah, mati kepada orang terakhir di tujuan yang mereka datangi.

Imam Husain menawarkan untuk mengusir umatnya. Dia berkata, “Mereka mengejar orang saya; keluarga saya dan orang-orang saya bisa kembali.” Tapi semua orang menolak untuk pergi. Mereka mengatakan mereka akan mendukungnya sampai akhir, dan mereka melakukannya. Mereka bukan pengecut; mereka adalah tentara yang lahir dan besar; dan mereka bertempur sebagai pahlawan, dengan pengabdian dan kesatria.

Penderitaan Terakhir; wajah tenang hamba Tuhan

Pada hari Asyura, hari ke-10, pribadi Imam Husain sendiri dikepung oleh musuh-musuhnya. Dia berani sampai akhir. Dia dimutilasi dengan kejam. Kepala sucinya dipenggal ketika sedang berdoa. Pesta kemenangan yang gila-gilaan dirayakan di atas tubuhnya.

Dalam krisis ini kami memiliki rincian tentang apa yang terjadi jam demi jam. Dia memiliki 45 luka dari pedang dan lembing musuh, dan 35 anak panah menembus tubuhnya. Lengan kirinya dipotong, dan sebuah lembing menembus dadanya.

Setelah semua penderitaan itu, ketika kepalanya diangkat ke atas tombak, wajahnya adalah wajah tenang seorang hamba Tuhan. Semua pria dari kelompok gagah itu dimusnahkan dan tubuh mereka diinjak-injak oleh kuda.

Satu-satunya laki-laki yang selamat adalah seorang anak, putra Husain Ali, bermarga Zain-ul-‘Abidin – “Kemuliaan Orang Taat.” Dia hidup dalam masa pensiun, belajar, menafsirkan, dan mengajarkan prinsip-prinsip spiritual tinggi ayahnya selama sisa hidupnya.

Kepahlawanan Wanita

Ada wanita: misalnya, Zainab saudara perempuan Imam, Sakina putri kecilnya, dan Shahr-i-Banu, istrinya, di Kerbela. Banyak literatur puitis bermunculan dalam bahasa-bahasa Muslim, menggambarkan adegan-adegan menyentuh yang mereka gambarkan.

Bahkan dalam kesedihan dan air mata mereka, mereka heroik. Mereka meratapi tragedi dengan sederhana, penuh kasih, istilah manusia. Tetapi mereka juga sadar akan martabat mulia dari kedekatan mereka dengan kehidupan kebenaran yang mencapai tujuannya dalam mahkota kemartiran yang berharga.

Salah satu penyair paling terkenal dari jenis ini adalah penyair Urdu Anis, yang tinggal di Lucknow, dan meninggal pada tahun 1874.

Pelajaran dari Karbala

Begitulah sekilas ceritanya. Apa pelajarannya?

Tentu saja ada penderitaan fisik dalam kemartiran, dan semua kesedihan dan penderitaan menuntut simpati kita, – simpati tersayang, paling murni, paling mengalir yang dapat kita berikan. Tetapi ada penderitaan yang lebih besar daripada penderitaan fisik. Saat itulah jiwa yang gagah berani tampaknya berdiri melawan dunia; ketika motif paling mulia dicerca dan diejek; ketika kebenaran tampaknya mengalami gerhana.

Bahkan mungkin tampak bahwa martir hanya perlu mengatakan kata kepatuhan, melakukan sedikit tindakan non-perlawanan; dan banyak kesedihan dan penderitaan akan diselamatkan; dan bisikan berbahaya datang: “Bagaimanapun juga, kebenaran tidak akan pernah mati.” Itu benar sekali.

Kebenaran abstrak tidak akan pernah mati. Itu tidak tergantung pada kognisi manusia. Tetapi seluruh pertempuran adalah untuk menjaga manusia tetap memegang kebenaran dan kebenaran. Dan itu hanya dapat dilakukan dengan contoh tertinggi dari perilaku manusia – perjuangan spiritual dan penderitaan keteguhan keyakinan dan tujuan yang bertahan lama, kesabaran dan keberanian di mana manusia biasa akan menyerah atau ditakut-takuti, pengorbanan motif biasa untuk kebenaran tertinggi dalam cemoohan. konsekuensi.

Martir menjadi saksi, dan saksi menebus apa yang disebut kegagalan. Begitu pula yang terjadi dengan Husain. Karena semua tersentuh oleh kisah kemartirannya, dan itu memberikan pukulan mematikan bagi politik Damaskus dan semua yang diperjuangkannya. Dan Muharram masih memiliki kekuatan untuk menyatukan berbagai aliran pemikiran dalam Islam, dan juga membuat daya tarik yang kuat bagi non-Muslim.

Menjelajah Wilayah Spiritual

Itu, menurut saya, adalah makna tertinggi dari kemartiran. Seluruh sejarah manusia menunjukkan bahwa ruh manusia berjuang ke berbagai arah, memperoleh kekuatan dan rezeki dari berbagai sumber.

Tubuh kita, kekuatan fisik kita, telah berkembang atau berevolusi dari bentuk sebelumnya, setelah melalui banyak perjuangan dan kekalahan. Kecerdasan kita telah memiliki para martirnya, dan para penjelajah besar kita telah sering pergi dengan semangat para martir. Semua kehormatan bagi mereka. Tetapi kehormatan tertinggi masih harus terletak pada para penjelajah besar wilayah spiritual, mereka yang menghadapi rintangan yang menakutkan dan menolak untuk menyerah pada kejahatan.

Daripada membiarkan stigma melekat pada hal-hal suci, mereka membayar dengan nyawa mereka sendiri hukuman perlawanan. Jenis perlawanan pertama yang ditawarkan oleh Imam adalah ketika ia pergi dari kota ke kota, berburu dari satu tempat ke tempat lain, tetapi tidak berkompromi dengan kejahatan. Kemudian ditawari pilihan upaya yang efektif tetapi berbahaya untuk membersihkan rumah Tuhan, atau hidup nyaman untuk dirinya sendiri dengan diam-diam meninggalkan teman-temannya yang berjuang.

Dia memilih jalan bahaya dengan tugas dan kehormatan, dan tidak pernah menyimpang darinya dengan menyerahkan hidupnya dengan bebas dan berani. Kisahnya memurnikan emosi kita. Kita dapat menghormati ingatannya dengan membiarkannya mengajari kita keberanian dan keteguhan. [ ]

Abdullah Yusuf Ali adalah penerjemah Al-Qur’an dalam bahasa Inggris yang terkenal. Wafat pada tahun 1952 di Inggris. Terjemah Al-Qurannya sangat populer di Barat dan Timur. Lahir di daerah Surat, di negara bagian Gujarat, India Barat pada tahun 1872.

Sedikit yang mengetahui bahwa Abdullah lahir dari sebuah keluarga cabang Syiah Dawudi Bohra, meskipun pandangan luas menganggap beliau dan keluarganya sunni, fakta lainnya bahwa buku terjemahnya dipromosikan ke seluruh negara Islam oleh kerajaan Saudi. Meski demikian, kerajaan Saudi menghapus beberapa catatannya yang tidak sesuai dengan pandangan Islam yang benar sehingga tidak seperti seorang penulis Syiah.

Artikel ini disarikan dari versi yang lebih panjang yang diterbitkan dalam Pamflet Islam Progresif No. 7 September 1931. Artikel selengkapnya dapat dilihat di Al-Islam.org.

Sumber: IslamiCity, Al-Islam

Simak juga penjelasan Mufti Menk tentang Imam Husain dan Kesyahidannya berikut ini

Tabel Keluarga Nabi dan Sahabat

Perbesanan Husain dengan Anak-anak Sahabat

Perbesanan Husain dengan Anak-anak sahabat

Profil Husain bin Ali dan perbesanannya dengan sahabat

Sumber infografis: ahlulbaitindonesia.or.id
Share your love
Jumal Ahmad
Jumal Ahmad

Jumal Ahmad Ibnu Hanbal menyelesaikan pendidikan sarjana pada jurusan Pendidikan Agama Islam dan Magister Pengkajian Islam di SPS UIN Jakarta. Aktif di lembaga Islamic Character Development dan Aksi Peduli Bangsa.

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *