Reflective Teaching

Kajian Literatur

Image for post
http://tccl.rit.albany.edu/knilt/images/thumb/4/48/Bwestreflectiveteach.jpg/512px-Bwestreflectiveteach.jpg

Pendahuluan

Terkadang apa yang diharapkan guru di kelas mereka berbeda dengan kenyataan. Pada kenyataan, guru sering menghadapi banyak masalah dalam proses belajar mengajar. Misalnya, seorang guru telah merencanakan pelajaran dengan sangat baik, tetapi praktiknya sangat berbeda dan hasilnya tidak seperti yang diharapkan, atau metode pengajaran yang disarankan oleh kurikulum tidak berjalan dengan baik dengan situasi di kelas. Kemudian, seorang guru dapat berpikir dan mencoba untuk menemukan apa yang mungkin salah dan menemukan solusi tentang masalah yang dia hadapi di kelas dengan mengamati kelasnya, bertanya kepada rekan-rekannya, atau mendapatkan umpan balik siswa secara langsung.

Kita dapat mengatakan di sini bahwa guru tersebut sedang melakukan proses reflektif, tetapi apakah cukup hanya memikirkan apa masalahnya dan menemukan solusinya tanpa mencatat apa yang dia lakukan?

Mencatat apa yang dilakukan guru dapat membantu guru mengetahui kekuatan dan kelemahan proses pengajaran mereka. Oleh karena itu, penting bahwa untuk menjadi guru reflektif, seorang guru harus mampu mencatat apa yang telah mereka lakukan di kelas.

Sejalan dengan itu, ada enam kompetensi pengetahuan seorang guru menurut Richards (2002).

  1. Pengetahuan Praktis: pengetahuan guru tentang teknik dan strategi kelas.
  2. Pengetahuan Isi: pemahaman guru tentang mata pelajaran yang diajarkannya.
  3. Pengetahuan Kontekstual: keakraban guru dengan konteks sekolah, norma, dan pengetahuan tentang budaya peserta didik dan informasi yang relevan.
  4. Pengetahuan Pedagogis: kemampuan guru untuk merestrukturisasi, merencanakan, mengadaptasi, dan mengimprovisasi konten pengetahuan.
  5. Pengetahuan Pribadi: keyakinan dan prinsip pribadi guru dan pendekatan individualnya dalam mengajar.
  6. Pengetahuan Reflektif: kemampuan guru untuk merefleksikan dan menilai praktiknya sendiri dalam mengajar.

Maka jelas bahwa untuk menjadi guru yang baik dan profesional, salah satu syaratnya adalah seorang guru harus mampu merefleksikan praktik mengajarnya sendiri. Richards juga menyarankan bahwa guru sekarang perlu diberi kesempatan untuk terlibat dalam refleksi diri dan evaluasi. Namun demikian, profesional ESL/EFL dapat bereaksi, memeriksa dan mengevaluasi pengajaran mereka untuk membuat keputusan tentang perubahan yang diperlukan untuk meningkatkan sikap, keyakinan, dan praktik pengajaran melalui refleksi (Pacheco, 2005).

Untuk melakukan ini, dia menyebutkan bahwa guru dipaksa untuk melihat kembali ke dalam praktik pengajaran mereka sendiri, keyakinan, sikap, tujuan, serta keyakinan dan sikap siswa mereka, rekan mereka, dan komunitas pengajar itu sendiri. Akibatnya, praktik reflektif membutuhkan komitmen, komitmen terhadap perubahan, pemahaman, dan yang paling penting, komitmen terhadap pengembangan diri yang berkelanjutan.

Selanjutnya, guru harus mengembangkan tujuan karir jangka panjang dan mengembangkan peran dan tanggung jawab mereka dari waktu ke waktu jika mereka ingin terus menemukan pengajaran yang bermanfaat (Richards, 2002). Ia juga menyebutkan bahwa banyak hal yang dapat dilakukan untuk merancang konteks pengajaran yang baik, tetapi guru sendirilah yang pada awalnya menentukan keberhasilan suatu program.

Apakah Reflective Teaching (Mengajar Reflektif) itu?

Image for post
https://davidberrydotcom1.files.wordpress.com/2014/04/img_1432.jpg

Bailey (2012) mendefinisikan pedagogi reflektif sebagai gagasan bahwa para profesional dengan hati-hati mengevaluasi pekerjaan mereka sendiri, berusaha memahami motif dan alasan mereka serta praktik mereka, dan kemudian mencoba memperbaiki pekerjaan mereka. Dia juga menyatakan bahwa prosedur pengajaran reflektif dapat mengambil banyak bentuk, termasuk menyimpan dan membuat catatan pada rencana pelajaran, merekam video atau merekam pelajaran, membuat jurnal pengajaran, menulis blog tentang pengajaran dan sebagainya.

Penting bagi guru mencoba mengevaluasi seberapa sukses suatu kegiatan dalam hal keterlibatan siswa dan hasil belajar (Harmer, 2007b). Guru yang kritis dalam berpikir tentang apa yang terjadi dalam pelajaran di kelas dan cara alternatif untuk mencapai tujuan atau sasaran adalah guru reflektif (Soisangwarn & Wongwanich, 2014).

Farrel (2016) juga menyebutkan bahwa penggunaan praktik reflektif dalam pengembangan profesional guru didasarkan pada keyakinan bahwa guru dapat meningkatkan pengajaran mereka sendiri dengan secara sadar dan sistematis merefleksikan pengalaman mengajar mereka. Seperti yang kita ketahui bahwa apa yang guru pikir mereka lakukan, dan apa yang sebenarnya mereka lakukan tidak selalu sama dengan persepsi dan kenyataan tidak selalu sama. Dia menambahkan bahwa guru yang reflektif memiliki banyak cara untuk mengumpulkan bukti tentang praktik mereka seperti survei, kuesioner, observasi kelas dengan atau tanpa teman sebaya, diskusi dengan kelompok guru lain, tatap muka dan/atau menggunakan teknologi (misalnya blog, forum, atau chat) sehingga mereka dapat menginformasikan diri dengan lebih baik tentang praktik mereka.

Lebih lanjut Suherdi (2013) menyebutkan bahwa salah satu cara untuk mengembangkan kompetensi pedagogik menjadi guru yang profesional adalah dengan memiliki keterampilan reflektif. Ia mendefinisikan keterampilan reflektif sebagai keterampilan guru untuk mendiagnosis kekuatan dan kelemahan proses pengajaran yang telah dilakukannya. Soisangwarn dan Wongwanich (2014) juga menyebutkan bahwa seorang guru yang secara teratur mempertimbangkan praktik mereka sendiri lebih mungkin untuk mengembangkan dan meningkatkan pembelajaran profesional mereka.

Image for post
http://learnexperienceteach.com/wp-content/uploads/2015/11/Screen-Shot-2015-11-08-at-08.20.14.png

Kelebihan dan Kelemahan Pengajaran Reflektif

Ketika berbicara suatu masalah, akan selalu ada sisi positif dan negatif, pro dan kontra, kelebihan dan kekurangan. Bailey (2012) menunjukkan beberapa keuntungan dan kekurangan dari mengajar reflektif.

Keuntungan mempraktikkan pengajaran reflektif adalah:

  1. Membuat guru lebih sadar apa yang sebenarnya mereka lakukan.
  2. Mempromosikan secara kolegial jika ada data yang dikumpulkan yang melibatkan guru lain, seperti team-teaching.
  3. Dari wawasan yang diperoleh guru melalui refleksi, mereka benar-benar dapat meningkatkan kemampuan mereka mengajar.
  4. Mendapatkan wawasan dan meningkatkan praktik guru dapat membantu guru yang berpengalaman mengatasi kelelahan.
  5. Menegaskan praktik guru saat ini, dan
  6. Membantu guru membuat hubungan antara teori dan praktik. Selain itu, jika guru membagikan refleksi mereka, mereka dapat memperoleh perspektif yang berbeda tentang pekerjaan mereka (Farrel, 2016).

Selanjutnya, praktik reflektif berusaha membantu guru pemula menjadi lebih sadar akan proses pengambilan keputusan untuk membantu mereka menentukan efek keputusan mereka dalam konteks di mana mereka diimplementasikan (Pacheco, 2005). Selain itu, dengan memiliki kebiasaan reflektif, seorang guru akan mengenali semua bagian dari praktik mengajar yang telah dilakukannya (Suherdi, 2013).

Selain itu, Richards (2002) menyebutkan kegunaan meninjau kinerja guru secara teratur dari sudut pandang lain: menghargai kinerja guru yang baik, kebutuhan identitas untuk pelatihan lebih lanjut, memperkuat kebutuhan pengembangan staf berkelanjutan, membantu meningkatkan pengajaran, memberikan dasar untuk pembaruan dan promosi kontrak, dan menunjukkan minat pada kinerja dan pengembangan guru. Oleh karena itu, menjadi guru reflektif dapat memberikan banyak keuntungan baik bagi guru maupun siswa.

Meskipun ada kelebihan, ada juga kelemahan pengajaran reflektif menurut Bailey (2012).

Pertama, memakan waktu.

Guru yang memiliki beban kerja yang berat tidak akan menganggap kegiatan ini menarik karena memakan waktu lebih lama dari yang biasanya dihabiskan guru. Misalnya, dalam membuat jurnal guru, seorang guru harus meluangkan lebih banyak waktu di jam kerjanya untuk membuatnya karena harus dilakukan secara teratur; dan dalam melakukan pengamatan sejawat, guru harus mencari waktu yang tepat untuk mereka. Setelah guru masuk ke dalam rutinitas mengajar, sangat sulit untuk meluangkan waktu untuk melakukan observasi kelas dan melihat guru lain (Brown, 2001) meskipun Richards (2002) menyebutkan bahwa “waktu harus dialokasikan untuk meninjau program secara teratur, masalah pemecahan, dan refleksi kritis”.

Kedua, guru dapat menemukan informasi yang tidak nyaman tentang pekerjaan mereka sendiri ketika mereka mempraktikkan pengajaran reflektif.

Terkadang, ketika guru menemukan kelemahan kegiatan belajar mengajar mereka, sulit bagi mereka untuk menerimanya dan mengubah gaya belajar mereka karena itu sudah menjadi kebiasaan mereka.

Image for post
http://cdn2.hubspot.net/hubfs/2477770/Live_Annecto/images/Blog%20images/resizedimage600600-60-of-businesses-say-that-its-too-expensive-and-time-consuming-to-borrow-www.annectouk.co.uk.jpg

Meski demikian, proses refleksi tidaklah mudah. Namun, karena menawarkan lebih banyak keuntungan daripada kerugian, program pendidikan guru menjadi lebih dikhususkan untuk mengembangkan praktik reflektif pada siswa guru mereka (Pacheco, 2005).

Proses dan Alat Pengajaran Reflektif

Bartlett (1990) dalam Richards & Ho (1998) menjelaskan lima fase dalam proses pengajaran reflektif dan melihat setiap fase sebagai fokus pada pertanyaan-pertanyaan berikut.

  1. Pemetaan. Apa yang saya lakukan sebagai guru?
  2. Menginformasikan. Apa arti dari pengajaran saya? Apa yang saya niatkan?
  3. Berlomba. Bagaimana saya menjadi seperti ini? Bagaimana mungkin pandangan saya saat ini tentang mengajar muncul?
  4. Penilaian. Bagaimana saya bisa mengajar secara berbeda?
  5. Aksi. Apa dan bagaimana saya sekarang harus mengajar?

Selain itu, beberapa refleksi hanyalah masalah berpikir tentang apa yang terjadi dalam pelajaran kita saat kita naik bud pulang kerja, tetapi ada beberapa cara yang lebih terorganisir untuk melakukan ini, seperti membuat jurnal dan merekam diri kita sendiri (Harmer, 2007a) . Dalam Fatemipour (2013), ditemukan bahwa ada beberapa alat reflektif yang digunakan oleh para guru. Yang pertama adalah buku harian guru, dan kemudian diikuti oleh observasi rekan, umpan balik siswa, dan rekaman audio.

a. Buku Harian Guru

Dalam membuat buku harian guru, seorang guru harus membuat entri secara teratur, sebaiknya setiap hari jika memungkinkan, dan segera setelah kelas (Pacheco, 2005). Berikut adalah contoh dari apa yang mungkin guru tulis di buku harian.

Image for post
https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/564x/85/3b/7d/853b7d1b2c17ebfd95e23ff0780a46b0.jpg

b. Observasi Sejawat

Guru dapat bergantian mengamati kelas satu sama lain sebagai dasar untuk refleksi kritis dan diskusi tentang pendekatan pengajaran (Richards, 2002). Dia mengatakan bahwa pengamatan guru secara teratur oleh guru atau pengawas lain dapat memberikan umpan balik positif pada pengajaran serta membantu mengidentifikasi area yang mungkin perlu diperhatikan, juga dapat digunakan untuk memungkinkan guru berbagi pendekatan dan strategi pengajaran, dan seorang guru dapat mengumpulkan informasi kolega tertarik untuk mendapatkannya.

Pacheco (2005) mengemukakan bahwa dalam pengamatan sejawat, guru dapat mengumpulkan informasi tetapi tidak untuk mengevaluasinya karena tujuan pengamatan adalah untuk belajar satu sama lain. Buku harian guru dan observasi rekan adalah alat yang sangat direkomendasikan untuk digunakan untuk refleksi.

Video di bawah ini memberikan penjelasan lebih lanjut tentang observasi.

c. Mendapatkan Umpan Balik Siswa

Poin penting adalah bahwa umpan balik siswa dapat memberikan data unik kepada guru dan tidak dapat diperoleh dengan tiga alat lainnya karena siswa selalu memiliki banyak hal untuk dikatakan dan dirasakan tentang proses belajar mengajar, apakah mereka menemukan kesulitan atau tidak, seperti pelajaran atau tidak, menemukan pelajaran yang memotivasi atau tidak, dll (Fatempiour, 2013).

Image for post
https://2.bp.blogspot.com/-VnJtI4FaPAk/VlznesNn38I/AAAAAAAAQc0/WNAbE3ItX7E/s640/IMG_4037.JPG

d. Rekaman Audio

Seorang guru dapat merekam apa yang terjadi di kelasnya menggunakan rekaman. Dia dapat meninjau rekaman untuk melihat apa yang dikatakannya tentang pengajaran mereka (Richards, 2002).

Namun, selain perekaman audio, guru saat ini juga dapat menggunakan perekaman video karena mudah digunakan di dalam kelas dan sekolah dapat menyediakan peralatan seperti perekaman video dan tripod. Dengan demikian, guru dapat menggunakannya tanpa kesulitan atau bahkan tidak perlu meminta rekan-rekannya untuk melakukan perekaman karena dapat diatur dengan mudah. Berikut adalah contoh rekaman video kegiatan kelas.

Selain itu, Soisangwarn dan Wongwanich (2014) menyebutkan bahwa berlatih menjadi guru reflektif dapat dicapai melalui berbagai model tetapi peer coaching cenderung digunakan di banyak bidang. Mereka mendefinisikan peer coaching sebagai proses yang melibatkan rekan kerja berkolaborasi berbagi ide, pemikiran, dan pengamatan. Mereka menemukan bahwa praktik reflektif diri dan praktik pembinaan rekan reflektif dapat membantu guru untuk lebih memahami diri mereka sendiri dan siswa mereka agar pembelajaran lebih bermakna.

Penelitian Terkait

Selama beberapa dekade, ada beberapa penelitian terkait dengan pengajaran reflektif. Salah satunya adalah penelitian Akbari et al. (2010) yang mengembangkan inventaris refleksi pengajaran bahasa Inggris yang terdiri dari 42 item di awal dan dikurangi menjadi 29 item.

Image for post
Table 1. Akbari et al.’s (2010) tentative model, its components and sample items

Penelitian lain dilakukan oleh Xu et al. (2015) tentang kuesioner yang baru dikembangkan dalam penelitian mereka yang dikembangkan dari model tentatif inventaris refleksi pengajaran bahasa Inggris Akbari et al. (2010). Mereka menemukan bahwa refleksi guru berada pada level sedang.

Sebuah penelitian oleh Bababei & Abednia (2016) menemukan bahwa ada hubungan positif antara beberapa komponen efikasi diri guru dan pengajaran reflektif, terutama refleksi metakognitif menyarankan untuk memasukkan fokus pada refleksi (metakognitif) ke dalam pendidikan guru bahasa kedua dan pengembangan profesional membantu meningkatkan kompetensi pedagogis guru dan keyakinan kemanjuran.

Selain itu, Robichaux & Guarino (2012) menemukan bahwa dengan memasuki kebiasaan reflektif, para guru prajabatan mengembangkan kebiasaan pertumbuhan dan peningkatan profesional. Sementara itu, penelitian Farrel (2016) menunjukkan bahwa kelompok refleksi guru pemula yang mereka ikuti membantu para guru lebih memahami banyak kejutan yang mereka alami sehingga mereka bisa melewati semester pertama sebagai guru ESL.

Dari penelitian-penelitian yang telah disebutkan sebelumnya, dapat dikatakan bahwa refleksi guru dapat diukur dan berpengaruh positif terhadap praktik mengajar guru baik untuk guru in-service maupun pre-service.

Ringkasan

Pengajaran reflektif merupakan salah satu langkah untuk mengembangkan profesionalisme guru. Oleh karena itu, guru perlu melakukan refleksi terhadap praktik mengajarnya. Seperti yang kita ketahui bahwa pengajaran reflektif memiliki lebih banyak kelebihan daripada kekurangannya. Oleh karena itu, sebaiknya guru lebih mempertimbangkan kelebihan daripada kekurangannya.

Ada beberapa alat yang dapat digunakan oleh guru dalam merefleksikan praktik mengajar mereka, seperti jurnal guru, pengamatan sejawat, umpan balik siswa, dan rekaman audio dan/atau video. Sebenarnya, alat apa saja yang digunakan guru dalam merefleksikan praktik mengajar mereka tidak menjadi masalah karena mereka memiliki kekuatan dan kelemahan. Akan lebih baik jika seorang guru dapat menggabungkan penggunaan alat-alat tersebut untuk membuat praktik mengajarnya lebih efektif.

Selain itu, ada beberapa penelitian tentang pengajaran reflektif yang mengukur tingkat reflektif guru dan juga penggunaan pengajaran reflektif yang menemukan efek positif menjadi guru reflektif. Namun, belum ada penelitian yang menghubungkan keterampilan reflektif guru dengan keberhasilan guru dalam melakukan praktik mengajar di kelasnya. Oleh karena itu, penelitian ini akan menyelidiki korelasi antara keterampilan reflektif guru dan keberhasilan mereka dalam praktik mengajar di kelas mereka.

Referensi

Akbari, R., Behzadpoor, F. & Dadvand, B. (2010). Development of English Language Teaching Reflection Iventory. System, 38, 1–17. http://dx.doi.org/10.1016/j.system.2010.03.003

Babaei, Mehdi & Abednia, Arman. (2016). Reflective Teaching and Self-efficacy Beliefs: Exploring Relationships in the Context of Teaching EFL in Iran. Australian Journal of Teacher Education, 41 (9), 1–26. h9p://ro.ecu.edu.au/ajte/vol41/iss9/1

Bailey, Kathleen M. (2012). Reflective Pedagogy. In Anne Burns & Jack C. Richards (Eds.), The Cambridge Guide to Pedagogy and Practice in Second Language Teaching, (pp. 23–37). New York: Cambridge University Press.

Brown, H. Douglas. (2001). Teaching by Principles: An interactive approach to language pedagogy. New York: Pearson Education.

Farrel, Thomas S. C. (2016). Does Writing Promote Reflective Practice?. In Willy A. Renandya & Handoyo P. Widodo (Eds.), English Language Teaching Today: Linkin Theory and Practice (pp. 83–94). Switzerland: Springer.

Farrel, Thomas S. C. (2016). Surviving the Transition Shock in the First Year of Teaching through Reflective Practice. System, 61, 12–19. http://dx.doi.org/10.1016/j.system.2016.07.005

Fatemipour, H. (2013). The Efficiency of the Tools Used for Reflective Teaching in ESL Contexts. Procedia — Social and Behavioral Sciences 93, 1398–1403. http://dx.doi.org/10.1016/j.sbspro.2013.10.051

Harmer, Jeremy. (2007a). The Practice of English Language Teaching. UK: Pearson Education Limited.

Harmer, Jeremy. (2007b). How to Teach English. China: Pearson Education Limited.

Pacheco, Allen Q. (2005). Reflective Teaching and Its Impact on Foreign Language Teaching. Revista Electronica “Actualidades Investigativas en Educacion”, vol.5, pp 1–19. http://www.kerwa.ucr.ac.cr/handle/10669/17207

Richards, Jack C. & Ho, Belinda. (1998). Reflective Thinking through Journal Writing. In Jack Richards, Beyond Training (pp. 153–170). New York: Cambridge University Press.

Richards, Jack C. (2002). Curriculum Development in Language Teaching. New York: Cambridge University Press.

Robichaux, R. R. & Guarino A. J. (2012). Enhancing Pre-service Teachers’ Professionalism through Daily Teaching Reflections. Education Research Internationalhttp://dx.doi.org/10.1155/2012/452687

Soisangwarn, A. & Wongwanich S. (2014). Promoting Reflective Teaching through Peer Coaching to Improve Teaching Skills. Procedia — Social and Behavioral Sciences, 116, 2504–2511. http://dx.doi.org/10.1016/j.sbspro.2014.01.601

Suherdi, Didi. (2013). Buku Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan Profesi Guru Bahasa Inggris: Buku Ajar Pemantapan Kompetensi Akademik. Bandung: Celtic Press.

Xu, Jinfen, Lin, Banban, & Curtis, Andy. (2015). Validating an English Language Teaching Reflection Inventory in a Chinese EFL Context. System, 29, 50–60. http://dx.doi.org/10.1016/j.system.2014.10.014

****

Sumber Artikel dalam Bahasa Inggris oleh Diah Wulan Hudaya dan diterjemahkan untuk di post di blog ini; https://medium.com/@diahwulanhudaya/reflective-teaching-79e2d9c3dd20. Tulisan lain di blog ini tentang “Mengajar Reflektif” bisa dilihat di tautan ini; https://ahmadbinhanbal.com/mengajar-reflektif/

Tinggalkan komentar